Jangan menghina barang yang kecil kerana jarum yang kecil itu kadang-kadang menumpahkan darah.
Jiwa yang tidak membaca Al-Quran umpama telefon bimbit yang kehabisan bateri. Betapa canggih sekalipun fungsinya dan betapa mahal sekalipun harganya, ia tetap tidak berguna jika kehabisan bateri. Begitulah jiwa yang mati, betapa segak, cantik, bertenaga dan anggun sekalipun jasad luaran seseorang, tanpa Al-Quran segalanya tidak bermakna.

03 January, 2009

Saya tidak sokong Palestin?

Boleh dikatakan ketika ini, kebanyakan blog yang saya layari akan menyentuh perihal perkembangan terkini di Ghaza, Palestin. Episod-episod keganasan masih lagi tercatat di sana. Ertinya sebahagian besar (barangkali) umat Islam peka dan sensitif tentang pencerobohan haram yang dilakukan Israel terhadap tanah suci yang ketiga bagi umat Islam. Pelbagai kutukan dan kecaman yang ditujukan kepada Bani Israel la’natuLlah ini. Kemarahan dan kebencian yang meluap-luap ditunjukkan. Perasaan meluat dan geram yang amat terus dizahirkan.

Namun, pemikiran saya pula kemungkinan sedikit berbeza. Pada saya perbuatan mengutuk dan menyumpah seranah puak-puak Israel dari jauh ini hanyalah ‘membazir air liur’. Saya akui kita tidak mampu untuk pergi ke Palestin dan berjuang di sana. Akan tetapi soalan saya, apa yang kita / saya dapat sekiranya saya hanya mengutuk mereka? Adakah Israel akan mendengar dengusan dan lolongan suara hati saya? Apakah mereka akan menghentikan serangan terhadap Palestin? Pada saya tidak! Kerana telinga mereka memang telah pekak. Jadi di manakah faedahnya kita ‘bersuara’ di hadapan orang yang pekak? Apa yang saya nampak, Israel semakin galak melakukan pengeboman dan pembunuhan di sana.

Bukankah Allah telah berfirman:

ولن ترضى عنك اليهود ولا النصارى حتى تتبع ملتهم

“Orang-orang Yahudi dan Nasara tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu (wahai Muhammad) sehingga engkau menurut agama mereka (yang telah terpesong itu).” – Al-Baqarah:120

Sungguhpun ayat ini pada asalnya ditujukan kepada Junjungan kita Nabi Muhammad SAW, tetapi kita sebagai umatnya turut menerima nasib yang sama. Dalam ayat yang lain Allah berfirman:

لتجدن أشد الناس عداوة للذين ءامنوا اليهود والذين أشركوا

“Demi sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) akan dapati manusia yang keras sekali permusuhannya kepada orang-orang yang beriman ialah orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik.” – Al-Ma’idah: 82

Saya tidak bermaksud untuk tidak menyokong Palestin, jauh sekali menyebelahi Israel, cuma merasakan tindakan dan sikap yang telah saya lahirkan sebelum ini seolah-olah tidak mencerminkan jati diri seorang muslim sejati yang kasihkan kepada saudara seakidahnya di tanah suci itu. Serasa macam hanya berpeluk tubuh tanpa melakukan apa-apa.

Saya tidak mahu mengata orang lain. Saya sendiri pun lebih kurang sama. Kita hanya bersemangat berapi-api mengata itu dan ini tentang kebobrokan Bani Israel yang tidak pernah endah terhadap soal kemanusiaan, walhal tanpa kita sedari rupa-rupanya kita juga turut menyumbang kepada kekuatan ekonomi dan waja diri Israel untuk terus melakukan kezaliman.

Saya juga suka menggunakan sos cili dan tomato daripada Syarikat Heinz, gula-gula Hails, coklat cadbury, minum air coca-cola, pepsi, dan fanta. Begitu juga dengan keluaran syarikat Nestle seperti nescafe, maggie, smarties, nesquik, dan milkmaid. Tidak lupa juga keropok chipsi.

Hendak masuk ke McDonalds ataupun Kentucky Fried Chicken (KFC), rasanya tidak. Tapi, kalau ada orang belanja, saya ‘balun’ juga. Syampu jenama Head & Shoulders, sabun mandi Palmolive, dan bateri kecil Energyzer masih menjadi pilihan saya.

Khalayak pembaca yang budiman barangkali tidak buat sepertimana saya. Saya sahaja yang masih begini. Kesudahannya adakah saya termasuk dalam golongan yang mahu Palestin diselamatkan daripada kezaliman Yahudi? Saya ulang sekali lagi, tiada gunanya saya bertempik menghentam tindakan mereka di Palestin, sekiranya saya tidak meninggalkan perbuatan membeli produk-produk tajaan mereka.

Seperkara lagi, adakah kita telah melaksanakan slogan yang berbunyi “Tegakkan daulah Islamiah dalam dirimu, maka akan tertegaklah daulah Islamiah dalam negaramu”? biar saya jawab untuk diri saya, … belum. Malahan masih banyak kekurangan dan kecacatan yang bersarang dalam lubuk hati saya.

Orang-orang Yahudi yang benar-benar mengkaji kitab Taurat memang menyedari bahawa suatu masa nanti, mereka juga akan dikalahkan oleh umat Islam. Tetapi bersyarat! Apakah syaratnya?

“Jangan harap umat Islam seluruh dunia akan menang, selagi bilangan jemaah solat fardhu subuh di masjid tidak sama ramainya dengan bilangan jemaah ketika solat fardhu Jumaat.”

Adakah saya (baca: kita) telah memenuhi syarat ini?

1 comment:

Fina said...

Sungguh tragis, hampir semua kita mengutuk keras sikap Israel dengan segala aksinya. Namun dengan sangat sadar, kita tahu bahwa mereka tidak akan pernah mendengar umpatan dan kutukan kita, sekeras apapun itu. Ibarat berteriak kepada orang tuli, sekeras apapun omongan kita tak akan terdengar. Tapi dalam hal ini, tentunya bukan Israel yang tuli, namun corong kita yang tidak kuat. Kita lemah.

Langkah revolusioner yang perlu ditempuh sekarang ini adalah: Mendesak para pemimpin negara-negara timur tengah untuk membuka Zona Militer Tertutup yang dilancarkan Israel di jalur GAZA. Mungkin bisa dikatakan ketegasan bukan hanya mengutuk semata. Bukankah kita memiliki OKI, kekuatan kedua selain PBB... Saat ini, berbagai bantuan medis dari belahan dunia mengalami blokade. Jendral Zionis memberi kekuasaan pada tentara untuk mengusir para wartawan dan suka relawan (tim medis & organisasi kemanusiaan). Lalu, apakah kita hanya diam dan bersuaran saja...

Allah tidak akan merubah suatu kaumn kecuali mereka mau berusaha untuk berubah... Kutukan dan kecaman hanyalah hembusan angin yang tak memiliki arah.