Jangan menghina barang yang kecil kerana jarum yang kecil itu kadang-kadang menumpahkan darah.
Jiwa yang tidak membaca Al-Quran umpama telefon bimbit yang kehabisan bateri. Betapa canggih sekalipun fungsinya dan betapa mahal sekalipun harganya, ia tetap tidak berguna jika kehabisan bateri. Begitulah jiwa yang mati, betapa segak, cantik, bertenaga dan anggun sekalipun jasad luaran seseorang, tanpa Al-Quran segalanya tidak bermakna.

29 December, 2010

Catatan terakhir di bumi Mesir

Setelah enam tahun menjadi anak perantauan di bumi Mesir, akhirnya saya pulang ke tanahair.

Semoga saya tergolong dalam kelompok Azhari yang 'menjadi' di Malaysia.

Walaupun saya akui bahawa saya tidak mempunyai 'apa-apa', namun saya akan berusaha untuk memberi 'apa-apa' yang saya ada sungguhpun ianya sedikit.

Takkan kulupakan 1001 nostalgia di bumi Anbiya' ini, yang telah memberikan saya pelbagai ilmu, pengajaran, pengalaman dan erti kehidupan.

Mesir adalah negara ghubar @ berdebu. Tetapi percayalah, di sebalik debu-debunya itu, ada tersembunyi mutiara-mutiara ilmu yang tidak ternilai harganya.

Lupakah kita dengan ribuan nama-nama besar ulama' yang telah banyak berjasa di Mesir ini? Padahal, memang semenjak dahulu lagi, negara ini berdebu. Jadi, di manakah halangannya untuk para ulama' ini menuntut dan menabur ilmu?

Sepatutnya kita menginsafi hakikat ini.

Cukuplah setakat ini catatan terakhir saya di Negara Republik Arab Mesir.

Perjuangan saya untuk menuntut ilmu masih belum selesai....

syaqqah 14,
Wisma Yayasan Sabah Kaherah,
Mesir.

8.04pm

26 December, 2010

ORANG-ORANG YANG DIKABULKAN DOANYA



Banyak orang yang tidak mampu memanfaatkan kesempatan untuk berdoa (termasuk saya), padahal boleh jadi seseorang itu tergolong dalam golongan yang mustajab doanya tetapi kesempatan baik itu banyak disia-siakan. Maka seharusnya setiap muslim memanfaatkan kesempatan tersebut untuk berdoa sebanyak mungkin baik memohon sesuatu yang berhubungan dengan dunia atau akhirat.

Di antara orang-orang yang doanya mustajab.

1. Doa seorang Muslim terhadap saudaranya dari tempat yang jauh. Dari Abu Darda' r.a, bahawasanya Nabi SAW bersabda, "Tidaklah seorang muslim berdoa untuk saudaranya yang tiada di hadapannya, melainkan malaikat yang ditugaskan kepadanya akan berkata: "Amin, dan bagimu seperti yang kau doakan".


Syeikh Al-Mubarak Furi berkata bahawa jika seorang muslim mendoakan kebaikan untuk saudaranya dari tempat yang jauh tanpa diketahui oleh saudaranya itu, maka doa tersebut akan dikabulkan, sebab doa seperti itu lebih jujur dan ikhlas kerana jauh dari riya' dan sum'ah serta berharap imbalan sehingga lebih diterima oleh Allah.

Nabi Nuh a.s pernah berdoa yang dirakamkan dalam firman Allah SWT, :
رَبِّ اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ وَلِمَنْ دَخَلَ بَيْتِيَ مُؤْمِنًا وَلِلْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ
"Ya Rabb! Ampunilah aku, ibu bapaku,orang-orang mukmin yang masuk ke rumahku dan
semua orang yang beriman lelaki dan perempuan".(Nuh: 28).

Nabi Ibrahim a.s turut berdoa,
رَبَّنَا اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ وَلِلْمُؤْمِنِينَ يَوْمَ يَقُومُ الْحِسَابُ
"Wahai Tuhanku, ampunilah aku dan kedua ibu bapaku dan sekalian orang-orang mukmin pada hari terjadinya hisab".(Ibrahim: 41)

Nabi Muhammad s.a.w juga diperintahkan seperti itu. Firman Allah,
وَاسْتَغْفِرْ لِذَنْبِكَ وَلِلْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ
"Dan mohonlah keampunan bagi dosamu dan bagi(dosa)orang-orang mukmin,lelaki dan perempuan".(Muhammad: 19)


2. Orang yang memperbanyak berdoa pada saat lapang dan bahagia. Dari Abu Hurairah r.a, Rasulullah s.a.w bersabda, "Barangsiapa yang ingin doanya terkabul pada saat sedih dan susah, maka hendaklah memperbanyak berdoa pada saat lapang".

Firman Allah,
وَإِذَا مَسَّ الْإِنْسَانَ ضُرٌّ دَعَا رَبَّهُ مُنِيبًا إِلَيْهِ ثُمَّ إِذَا خَوَّلَهُ نِعْمَةً مِنْهُ نَسِيَ مَا كَانَ يَدْعُو إِلَيْهِ مِنْ قَبْلُ
"Dan apabila manusia itu ditimpa kemudharatan, dia memohon (pertolongan) kepada
Tuhannya dengan kembali kepada-Nya, kemudian apabila Tuhan memberikan nikmat kepadanya lupalah dia tentang kemudharatan yang pernah dia berdoa (kepada Allah)
untuk (menghilangkannya) sebelum itu".(Az-Zumar: 8).

Firman Allah lagi,
وَإِذَا مَسَّ الْإِنْسَانَ الضُّرُّ دَعَانَا لِجَنْبِهِ أَوْ قَاعِدًا أَوْ قَائِمًا فَلَمَّا كَشَفْنَا عَنْهُ ضُرَّهُ مَرَّ كَأَنْ لَمْ يَدْعُنَا إِلَى ضُرٍّ مَسَّهُ
"Dan apabila manusia ditimpa bahaya, dia berdoa kepada Kami dalam keadaan berbaring, duduk atau berdiri. Tetapi setelah Kami hilangkan bahaya itu daripadanya, dia (kembali) melalui (jalannya yang sesat) seolah-olah dia tidak pernah berdoa kepada Kami untuk (menghilangkan) bahaya yang telah menimpanya". (Yunus : 12)


Jangan Pernah Berhenti Berdoa

- Orang bijak mengatakan, doa tanpa usaha adalah bohong. Usaha tanpa doa adalah sombong. Doa dan usaha adalah dua aktiviti yang tidak boleh dipisahkan. Kita tidak sepatutnya hanya berdoa sahaja tanpa melakukan usaha semaksima mungkin untuk menggapai tujuan kita. Kita juga tidak patut hanya berusaha sahaja, tanpa berdoa dan mengabaikan Allah sebagai penentu berhasil atau tidaknya tujuan kita.

Doa adalah permohonan, pengharapan seorang hamba kepada Sang Khaliq. Doa itu intinya adalah ibadah, doa adalah senjata, doa adalah ubat, doa adalah pintu segala kebaikan. Seluruh hamba sangat bergantung kepada penciptanya. Setiap hamba memang mesti berdoa,
sebab kita diciptakan dalam keadaan penuh dengan keterbatasan dan kekurangan. Manusia memang ditakdirkan sebagai makhluk yang paling sempurna dengan segala kelebihannya, namun di sebalik kelebihan itu manusia juga memiliki banyak kelemahan.

Bayangkan jika kita sedang berada di tengah lautan. Tiba-tiba kapal yang kita tumpangi terumbang ambing kerana badai yang tiba-tiba datang menghentam. Nahkoda memberi peringatan tanda bahaya. Tidak ada tempat untuk kita meminta bantuan kerana seluruh alat komunikasi terputus. Apakah yang akan kita lakukan pada saat itu? Masih pentingkah gelaran, kedudukan, pangkat, jabatan, harta kekayaan yang melimpah, serta kecantikan? Tentu tidak, bagi kita keselamatan menjadi puncak harapan. Namun siapakah
yang dapat memberikan keselamatan tatkala itu, kalau bukan kepada Allah SWT kita meminta?

Di sebalik kelebihan-kelebihan yang kita miliki, kita menyimpan kelemahan-kelemahan yang tidak dapat kita tutupi. Untuk itu kita perlu meminta kepada Allah SWT, berdoa dengan penuh khusyu', penuh harapan, tulus, pasrah dan ikhlas, seperti yang difirmankan Allah,
يَا أَيُّهَا النَّاسُ أَنْتُمُ الْفُقَرَاءُ إِلَى اللَّهِ وَاللَّهُ هُوَ الْغَنِيُّ الْحَمِيدُ
"Hai manusia, kamulah yang memerlukan Allah, dan Dia lah Yang Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) Yang Maha Terpuji." (Faathir: 15).


Apapun persoalan hidup kita, apakah kita sedang bahagia atau sedih, tetaplah berdoa kepada Allah. Jangan pernah berhenti memanjatkan doa kepada Allah, kerana doa adalah masa depan kita. Doa adalah kekuatan kita. Doa adalah senjata kita. Perhatikan ada-adab berdoa, dan bersabarlah menunggu dikabulkan olehNya .....!

23 December, 2010

KEPERCAYAAN


KEPERCAYAAN BIASA
Percaya selepas melihat sesuatu, adalah kepercayaan yang biasa. Kepercayaan yang tiada nilai iman. Seperti pandangan biasa seorang pengujikaji di dalam makmal, yang hanya percaya kepada teorinya apabila ujikajinya berhasil.
Malah percaya selepas melihat sesuatu, jika tidak dididik maka boleh jadi seburuk kepercayaan Yahudi yang materialistik:
“Kami tidak akan sekali-kali beriman kepada kamu sehinggalah kamu tunjukkan kepada kami Allah itu secara terang dan nyata” (Al-Baqarah 2 : 55)

KEPERCAYAAN LUAR BIASA
Akan tetapi kepercayaan yang tinggi ialah percaya sebelum melihat, dan kita bekerja untuk melihat apa yang kita percaya.
Apabila sahabat itu beriman al-Siddiq dengan kebenaran Rasulullah SAW, maka soal janji sehebat penaklukan Constantinople tidak sukar untuk dipercayai. Sahabat percaya sebelum melihat, lantas mereka bekerja keras untuk melihat apa yang mereka percaya.
Kita belum pernah melihat Syurga, maka mudah-mudahan kita juga percaya sebelum melihatnya dan bekerja keras untuk melihat dan memperolehinya.
Kita belum pernah diazab untuk melihat Neraka, harapnya moga kita percaya sebelum melihatnya dan bekerja keras untuk menghindarkan diri darinya.
Mampukah kita percaya sebelum melihat dan kuatkah kita untuk bekerja bagi melihat apa yang kita percaya????

19 December, 2010

Minta pertolongan


HADIS KESEMBILAN BELAS :

Dari Abu Abbas, Abdullah bin Abbas r.a :

" Bahawa pada suatu hari saya sedang berada di belakang Rasulullah SAW ( di atas binatang tunggangannya), lalu sabda baginda : ' Wahai anak kecil, sesungguhnya aku telah mengajar kamu beberapa perkataan. Peliharalah (perintah ) Allah, nescaya Dia akan memelihara kamu. Peliharalah (kehormatan ) Allah, nescaya engkau akan merasakan Dia berada bersama-samamu. Jika engkau memohon, pohonlah kepada Allah semata-mata. Jika engkau meminta pertolongan mintalah kepada Allah semata-mata. Ketahuilah bahawa jika semua umat manusia berkumpul untuk memberikan kepadamu sesuatu manfaat, nescaya mereka tidak akan mampu memberi manfaat itu, melainkan dengan sesuatu yang telah ditaqdirkan oleh Allah. Begitu juga sekiranya mereka berkumpul untuk menentukan suatu mudharat untuk kamu, nescaya mereka tidak akan mampu menentukannya, melainkan dengan suatu yang telah ditentukan Allah ke atas kamu. Telah diangkat kalam ( tulisan ) dan telah kering ( tinta ) buku catitan.'”

18 December, 2010

Jari-jemari

1. Cuba tengok jari anda. Genggam kuat-kuat dan angkat ke atas sambil laung.."Allahu Akbar". Itulah Rukun Islam yang mesti dijunjung.

2. Luruskan jari ke depan dalam keadaan terbuka dan renung dalam-dalam. Itulah kewajipan solat lima waktu, jangan kita abaikan.

3. Letakkan tangan anda di atas meja, perhatikan. Mula dari jari kelingking yang kecil dan kerdil, macam manusia dan apa benda pun akan bermula dari kecil kemudian membesar dan terus membesar. Itulah fitrah insan dan alam seluruhnya. Segala perkara yang kita lakukan, semua bermula dari kecil. Kegagalan mendidik pada usia muda akan beri kesan yang besar pada masa depan.

4. Seterusnya tengok jari kedua, jari manis. Begitulah juga dengan usia remaja..semuanya indah.. manis macam jari manis. Masa remaja kita selalu diduga dengan cabaran dan dugaan. Hanya iman dan takwa akan menunjukkan jalan kebenaran.

5. Jari ketiga jari yang paling tinggi, jari hantu ibarat alam dewasa kita. Pada usia 30an, (insya Allah) kita sudah punya status dan ekonomi serta karier yang stabil namun kita kena berhati-hati sebab masa ini la banyak "hantu-hantu pengacau" yang datang menggoda. Hantu dengki, hantu ego, hantu tamak, hantu jealous/cemburu dan macam-macam hantu lagi. Kalau gagal kawal emosi, khuatir kita masuk ke perangkap nafsu dan syaitan. Oleh itu, kita kena lipat gandakan ibadat.(kena batang hidung saya sendiri)

6. Jari telunjuk - Jari inilah yang mengungkap satu dan Esanya Allah SWT ketika solat. Genggam kesemua jari kecuali telunjuk, perhatikan bagaimana gagahnya telunjuk sebagai penunjuk arah, jadi contoh dan tauladan pada jari-jari sebelum ini. Macam itu juga dengan kita, perlu jadi role model kepada generasi muda dan baharu.. jadi pembimbing yang kaya dengan idea bernas dan minda yang hebat.

7. Akhir sekali renung lah ibu jari.. besar/gemuk dan pendek berbanding jari-jari yang lain. Tetapi ia menggambarkan kematangan dan kehebatan yang membanggakan. Kalau ada ibu jari, semua urusan lancar tapi bayangkan kalau tanpa ibu jari... hendak menggenggam/pegang sesuatu cukup susah.. hendak pegang sudu pun susah. Kepada generasi muda, hendak buat apa-apa, rujuk lah kepada orang tua/berpengalaman. Kalau kita patuh pada petunjuk mereka, maka boleh lah kita kata "good" atau "yes" sambil mengangkat isyarat ibu jari, itulah rahsia kejayaan kita.

Perhatikan semua jari anda dan renung/fikir dalam-dalam. Di mana anda sekaran?

16 December, 2010

12 December, 2010

Tinta buat bakal suami

tulisan daripada seorang Muslimah, yang boleh dikongsi oleh semua.... (setelah diubahsuai sedikit)

TINTA BUAT BAKAL SUAMIKU


Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Entah angin apa yang membuai hari ini, membuatkanku begitu berani untuk mencoretkan sesuatu untuk dirimu yang kurang kukenali.

Aku sebenarnya tidak pernah berniat untuk memperkenalkan diriku kepada sesiapa. Apatah lagi meluahkan sesuatu yang hanya kukhususkan buatmu sebelum tiba masanya. Kehadiran seorang lelaki yang menuntut sesuatu yang kujaga rapi selama ini semata-mata buatmu, itulah hati dan cintaku, membuatkan aku tersedar dari lenaku yang panjang.

Aku telah dididik ibu sejak kecil agar menjaga maruah dan mahkota diriku kerana Allah telah menetapkannya untukmu suatu hari nanti. Kata ibu, tanggungjawab ibu bapa terhadap anak perempuan ialah menjaga dan mendidiknya sehingga seorang lelaki mengambil alih tanggungjawab itu daripada mereka. Jadi, kau telah wujud di dalam diriku sejak dulu lagi.

Sepanjang umurku ini, aku menutup pintu hatiku untuk mana-mana lelaki kerana aku tidak mahu membelakangimu. Aku menghalang diriku daripada mengenali mereka kerana aku tidak mahu mengenali lelaki lain selainmu, apatah lagi memahami mereka.

Kerana itulah, aku sedaya kudrat yang lemah ini membatasi pergaulanku dengan bukan mahramku. Aku lebih bersifat 'perumahan' kerana rumah itu tempat yang terbaik buat seorang perempuan. Aku sering sahaja berasa tidak selamat diperhatikan lelaki. Bukanlah aku menyangka buruk terhadap mereka, tetapi bagiku, lebih baik berjaga-jaga kerana contoh banyak di depan mata.
Apabila terpaksa berurusan dengan mereka, akan kubuat expressionless face dan cool. Akan kupalingkan wajahku dari lelaki yang ralit merenungku ataupun cuba menegurku. Aku cuba sedaya mungkin melarikan pandanganku dari ajnabi kerana pesan Sayyidatina Aisyah, sebaik-baik wanita ialah yang tidak memandang dan tidak dipandang. Aku tidak ingin dipandang cantik oleh lelaki. Biarlah aku hanya cantik di matamu. Apa guna aku menjadi idaman ramai lelaki sedangkan aku hanya boleh menjadi milikmu seorang. Aku tidak berasa bangga menjadi rebutan lelaki bahkan aku berasa terhina diperlakukan sebegitu seolah-olah aku ini barang yang boleh dimiliki sesuka hati.

Aku juga tidak mahu menjadi punca kejatuhan seorang lelaki yang dikecewakan lantaran terlalu mengharapkan sesuatu yang tidak dapat kuberikan. Bagaimana akan kujawab di hadapan Allah kelak andai disoal? Adakah itu sumbanganku pada manusia selama hidup di muka bumi?

Kalau aku tidak ingin kau memandang perempuan lain, akulah yang terlebih dahulu perlu menundukkan pandanganku. Aku harus memperbaiki kelemahan dan menghias peribadiku kerana itulah yang dituntut Allah. Andainya aku inginkan lelaki yang baik menjadi suamiku aku juga perlu menjadi perempuan yang baik untuknya. Bukankah Allah telah menjanjikan perempuan yang baik itu untuk lelaki yang baik?

Tidak kunafikan, sebagai remaja aku memiliki perasaan untuk menyayangi dan disayangi. Setiap kali perasaan itu datang setiap kali itulah aku mengingatkan diriku bahawa aku perlu menjaga perasaan itu kerana ia semata-mata untukmu. Allah telah memuliakan seorang lelaki yang bakal menjadi suamiku untuk menerima hati dan perasaanku yang suci. Bukan hati yang menjadi lebihan lelaki lain. Lelaki itu berhak mendapat kasih yang tulen, bukan yang telah di bahagi-bahagikan.

Diriku yang sememangnya lemah ini diuji Allah apabila seorang lelaki mahu berkenalan denganku melalui orang tengah. Aku menolak. Berbagai-bagai alasan kukemukakan, tetapi dia tidak mahu mengalah. Aku berasa amat tidak tenteram, seolah-olah seluruh kehidupanku yang ceria selama ini telah dirampas dari diri ini.

Aku tertanya-tanya adakah aku berada di tebing kebinasaan? Aku beristighfar memohon keampunan-Nya. Aku juga berdoa agar Dia melindungi diriku daripada sebarang kejahatan. Kehadirannya membuatkan aku banyak memikirkanmu. Kurasakan seolah-olah dirimu wujud bersamaku. Di mana sahaja aku berada, akal sedarku membuat perhitungan denganmu. Kutahu lelaki yang melamarku itu bukan dirimu. Malah aku yakin pada gerak hati, woman intuitionku yang mengatakan lelaki itu bukan untukku.

Aku bukanlah seorang gadis yang cerewet dalam memilih pasangan hidup. Siapalah diriku untuk memilih berlian sedangkan aku hanyalah sebutir pasir yang bisa wujud di mana-mana. Namun, aku juga punya keinginan seperti gadis lain, dilamar lelaki yang bakal dinobat sebagai ahli syurga, memimpinku ke arah tuju yang satu.

Tidak perlu kau memiliki wajah seindah Nabi Yusuf A.S. yang mampu mendebarkan jutaan gadis untuk membuatku terpikat. Andainya kaulah jodohku yang tertulis di Lauh Mahfuz, Allah pasti akan mencampakkan rasa kasih di dalam hatiku, jua hatimu kali pertama kita berpandangan. Itu janji Allah. Akan tetapi, selagi kita tidak diikat dengan ikatan yang sah, selagi itu jangan kau zahirkan perasaanmu itu padaku kerana kau masih tidak mempunyai hak untuk berbuat begitu. Juga jangan kau lampaui batasan yang telah ditetapkan syarak. Aku bimbang perlakuan itu akan memberi impak yang tidak baik dalam kehidupan kita kelak.

Permintaanku tidak banyak, cukuplah dirimu yang diinfak seluruhnya pada jalan mencari redha Ilahi. Aku akan berasa amat bertuah andai dapat menjadi tiang seri ataupun sandaran perjuanganmu. Bahkan aku amat bersyukur pada Ilahi kiranya akulah yang ditakdirkan meniup semangat juangmu, menghulurkan tanganku untuk kau berpaut sewaktu rebah atau tersungkur di medan yang dijanjikan Allah dengan kemenangan atau syahid itu. Akan kukesat darah dari lukamu dengan tanganku sendiri. Itu impianku.

Aku pasti berendam airmata darah andainya kau menyerahkan seluruh cintamu padaku. Bukan itu yang kumimpikan. Cukuplah kau mencintai Allah dengan sepenuh hatimu. Kerana dengan mencintai Allah kau akan mencintaiku kerana-Nya. Cinta itu lebih abadi daripada cinta insan biasa. Moga cinta itu juga yang akan mempertemukan kita kembali di syurga.

Aku juga tidak ingin dilimpahi kemewahan dunia. Cukuplah dengan kesenangan yang telah diberikan ibu bapaku.

Apa guna kau menimbun harta untuk kemudahanku sekiranya harta itu membuatkan kau lupa pada tanggungjawabmu terhadap agama. Aku tidak akan sekali-kali bahagia melihatmu begitu. Biarlah kita hidup di bawah jaminan Allah sepenuhnya. Itu lebih bermakna bagiku.

01 December, 2010

Tujuh kalimat

Tujuh kalimat

Sabda Rasulullah S.A.W "Barang siapa hafal tujuh kalimat, ia terpandang mulia di sisi Allah dan Malaikat serta diampuni dosa-dosanya walau sebanyak buih lautan "

1. Mengucap
بسم الله pada tiap-tiap hendak melakukan sesuatu.
2. Mengucap
الحمد لله pada tiap-tiap selesai melakukan sesuatu.
3. Mengucap
أستغفر الله jika lidah terselip perkataan yang tidak patut
4. Mengucap
إن شاء الله jika merencanakan berbuat sesuatu pada hari esok.
5. Mengucap
لا حول ولا قوة إلا بالله jika menghadapi sesuatu tidak disukai dan tidak diingini.
6. Mengucap
إنا لله وإنا إليه راجعون jika menghadapi dan menerima musibah.
7. Mengucap
لا إله إلا الله محمد رسول الله sepanjang siang malam sehingga tak terpisah dari lidahnya.

Mudah-mudahan ingat, walau lambat-lambat mudah-mudahan selalu, walau sambil lalu mudah-mudahan jadi biasa,kerana sudah biasa

26 November, 2010

Lobak, telur & kopi

Seorang anak mengeluh pada ayahnya mengenai kehidupannya dan bertanya mengapa hidup ini terasa begitu sukar dan menyakitkan baginya. Dia tidak tahu bagaimana untuk menghadapinya dan hampir menyerah kalah dalam kehidupan. Setiap kali satu masalah selesai, timbul pula masalah baru.

Ayahnya yang bekerja sebagai tukang masak membawa anaknya itu ke dapur. Dia mengisi tiga buah periuk dengan air dan menjerangkannya di atas api. Setelah air di dalam ketiga periuk tersebut mendidih, dia memasukkan lobak merah di dalam periuk pertama, telur dalam periuk kedua dan serbuk kopi dalam periuk terakhir.

Dia membiarkannya mendidih tanpa berkata-kata. Si anak tertanya-tanya dan menunggu dengan tidak sabar sambil memikirkan apa yang sedang dilakukan oleh ayahnya.

Setelah 20 minit, si ayah mematikan api. Dia menyisihkan lobak dan menaruhnya dalam mangkuk, mengangkat telur dan meletakkannya dalam mangkuk yang lain dan menuangkan kopi di mangkuk lain.

Lalu dia bertanya kepada anaknya, "Apa yang kau lihat, nak?" "Lobak, telur dan kopi", jawab si anak.

Ayahnya meminta anaknya merasa lobak itu. Dia melakukannya dan berasa bahawa lobak itu sedap dimakan. Ayahnya meminta mengambil telur itu dan memecahkannya. Setelah membuang kulitnya, dia dapati sebiji telur rebus yang isinya sudah keras.

Terakhir, ayahnya meminta untuk merasa kopi. Dia tersenyum ketika meminum kopi dengan aromanya yang wangi.

Setelah itu, si anak bertanya, "Apa erti semua ini, ayah?" Ayah menerangkan bahawa ketiga-tiga bahan itu telah menghadapi kesulitan yang sama, direbus dalam air dengan api yang panas tetapi masing-masing menunjukkan reaksi yang berbeza.

Lobak sebelum direbus kuat, keras dan sukar dipatahkan. Tetapi setelah direbus, lobak menjadi lembut dan mudah dimakan. Telur pula sebelumnya mudah pecah dengan isinya yang berupa cairan. Tetapi setelah direbus, isinya menjadi keras. Serbuk kopi pula mengalami perubahan yang unik. Setelah berada di dalam rebusan air, serbuk kopi mengubah warna dan rasa air tersebut.

"Kamu termasuk golongan yang mana? Air panas yang mendidih itu umpama kesukaran dan dugaan yang bakal kamu lalui. Ketika kesukaran dan kesulitan itu mendatangimu, bagaimana harus kau menghadapinya ? Apakah kamu seperti lobak, telur atau kopi ?" tanya ayahnya.

Bagaimana dengan anda ? Apakah anda adalah lobak yang kelihatan keras, tapi dengan adanya penderitaan dan kesulitan, anda menyerah menjadi lembut dan kehilangan kekuatanmu.

Atau, apakah kamu adalah telur yang pada awalnya memiliki hati lembut, dengan jiwa yang dinamis ? Namun setelah adanya kematian, patah hati, penceraian atau apa saja cabaran dalam kehidupan akhirnya anda menjadi anda menjadi keras dan kaku. Dari luar kelihatan sama, tetapi apakah kamu menjadi pahit dan keras dengan jiwa dan hati yang kaku ?

Atau adakah kamu serbuk kopi ? Yang berjaya mengubah air panas, sesuatu yang menimbulkan kesakitan, untuk mencapai rasa yang maksimum pada suhu 100 darjah celcius. Ketika air mencapai suhu terpanas, kopi akan terasa semakin nikmat.

Jika kamu seperti serbuk kopi, ketika keadaan menjadi semakin buruk atau memuncak, kamu akan menjadi semakin baik dan membuat keadaan di sekitarmu juga menjadi semakin baik. Samalah halnya dengan serbuk kopi yang berjaya mengubah air panas yang membakarnya menjadikan ia lebih sedap dan enak untuk diminum. Apakah anda seperti itu ?"

17 November, 2010

Kesilapan Dalam Ibadah Korban

1- Ada beberapa golongan masyarakat yang melakukan kesilapan dengan melakukan ibadah korban pada malam hari raya. Amalan ini tidak menepati sunnah. Sekiranya dilakukan juga, sembelihan tersebut tidak dikira sebagai 'ibadah korban', kerana para ulama menganggap perbuatan tersebut sebagai makruh.

2- Masih ada amalan membahagikan daging korban kepada tujuh bahagian tertentu (biasanya kepala, bahagian rusuk, batang pinang) diperuntukkan atau dikhususkan kepada tukang sembelih sebagai upah. Tindakan ini sama sekali tidak dibenarkan. Ini kerana setiap bahagian daging korban adalah sedekah. Manakala sedekah sama sekali tidak boleh dijadikan sebagai upah. Sekiranya kita masih ingin memberikan upah kepada tukang sembelih, pihak yang berkongsi korban, boleh membayar lebih sedikit daripada harga sebenar binatang korban dan menyerahkan lebihan wang tersebut kepada tukang sembelih.

3- Melaksanakan korban untuk menunjukkan kepada orang ramai akan kemampuannya melaksanakan ibadah tersebut supaya dia dipandang mulia, dihormati serta dianggap hebat dari sudut kemampuan kewangan. Sepatutnya dia insaf bahawa hanya korban yang dibuat secara ikhlas serta disertai taqwa sahaja akan diterima Allah. Firman Allah SWT: "Daging-daging korban dan darahnya itu, sekali-kali tidak dapat mencapai (keredhaan) Allah, akan tetapi (keikhlasan) yang lahir dari ketaqwaan dari mu lah yang dapat mencapainya. Demikianlah Allah telah memudahkan bagimu (binatang korban itu) untuk kamu supaya kamu mengagungkan Allah lantaran petunjukNya kepadamu dan berilah berita gembira kepada orang-orang yang melakukan kebaikan" (al-Haj:37)

4- Berlaku pembaziran pada daging korban. Terdapat daging korban yang lambat diagih-agihkan menyebabkan ia menjadi busuk. Ini berpunca daripada sikap segelintir pihak yang terlalu tamak menghimpunkan daging korban sehingga ia rosak apabila ruang peti ais rumah tidak mampu memuatkan semua daging korban yang dibawa pulang.

5- Pembahagian daging korban yang hanya ditentukan kepada kumpulan atau puak tertentu sahaja dengan mengenepikan hak orang lain terutama yang tinggal sejiran, sekampung atau setaman dengan kita.

sumber: majalah i luv islam bil: 35

15 November, 2010

Realiti

Realiti....

a) Lebih ramai anggota Tentera Udara DiRaja Malaysia yang terkorban akibat kemalangan udara daripada akibat berperang.

b) Di Israel, sebuah negara Yahudi tidak terdapat pun seekor babi, tetapi Malaysia, sebuah negara umat Islam, mengeksport babi.

c) Berjudi dan minum arak adalah haram di kalangan orang Islam, tetapi syarikat-syarikat seperti Magnum, Genting dan Guinness Anchor mempunyai CEO dan Deputy Chairman yang beragama Islam.

d) Apabila Jabatan Agama Islam mengharamkan penyertaan wanita Islam di Malaysia dalam pertandingan ratu cantik untuk menjaga kehormatan mereka, yang aneh golongan yang kuat membangkang ialah wanita Islam di Malaysia sendiri.

e) Bila JAWI ambil tindakan mencegah maksiat, orang yang buat maksiat dibela, pihak JAWI diperlecehkan dan diperbodohkan.

f) Apabila tiba awal Muharram, bermulanya tahun yang baru dalam kalender Islam, sambutannya dingin. Tapi apabila menyambut tahun baru, mengikut kalender kristian, Malaysia, sebuah negara Islam menyambut dan merayakannya dengan pelbagai acara - live telecast dan lain-lain.

g) Ceramah-ceramah agama di masjid-masjid dan di surau-surau tidak dibenarkan, tetapi konsert-konsert dibenarkan dan digalakkan serta diberi publisiti meluas.

h) Orang yang baik-baik tidak dipilih menjadi pemimpin, orang yang buruk akhlak, rasuah dan buat maksiat dipilih pula sebagai pemimpin.

I ) Pendapat orang lain tidak mahu terima, pakai pendapat dia seorang sahaja yang betul.

siapa makan cili... dia terasa pedas.

12 November, 2010

Allah sembunyikan ....

Sesungguhnya Allah SWT sembunyikan enam perkara dalam enam perkara:

Allah SWT telah menyembunyikan redhaNya dalam taat.
Allah SWT telah menyembunyikan murkaNya dalam maksiat.
Allah SWT telah menyembunyikan namaNya yang agung di dalam Al Quran.
Allah SWT telah menyembunyikan Lailatul Qadar di dalam bulan Ramadhan.
Allah SWT telah menyembunyikan solat yang paling utama di dalam solat (yang lima waktu).
Allah SWT telah menyembunyikan (tarikh terjadinya) hari kiamat di dalam semua hari.

Semua rahsia ini adalah untuk menguji keimanan dan ketaqwaan kita kepada Allah SWT.

11 November, 2010

Teka-teki Imam Al-Ghazali

Suatu hari, Imam Al-Ghazali berkumpul dengan murid-muridnya lalu beliau bertanya ( Teka Teki ) :

Imam Ghazali = " Apakah yang paling dekat dengan diri kita di dunia ini ?"
Murid 1 = " Orang tua "
Murid 2 = " Guru "
Murid 3 = " Teman "
Murid 4 = " Kaum kerabat "
Imam Ghazali = " Semua jawapan itu benar. Tetapi yang paling dekat dengan kita ialah MATI. Sebab itu janji Allah bahawa setiap yang bernyawa pasti akan mati ( Surah Ali-Imran :185).


Imam Ghazali = " Apa yang paling jauh dari kita di dunia ini ?"
Murid 1 = " Negeri China "
Murid 2 = " Bulan "
Murid 3 = " Matahari "
Murid 4 = " Bintang-bintang "
Iman Ghazali = " Semua jawapan itu benar. Tetapi yang paling benar adalah MASA LALU.
Bagaimanapun kita, apapun kenderaan kita, tetap kita tidak akan dapat kembali ke masa yang lalu. Oleh sebab itu kita harus menjaga hari ini, hari esok dan hari-hari yang akan datang dengan
perbuatan yang sesuai dengan ajaran Agama".


Imam Ghazali = " Apa yang paling besar di dunia ini?"
Murid 1 = " Gunung "
Murid 2 = " Matahari "
Murid 3 = " Bumi "
Imam Ghazali = " Semua jawapan itu benar, tapi yang besar sekali adalah HAWA NAFSU (Surah Al A'raf: 179). Maka kita harus hati-hati dengan nafsu kita, jangan sampai nafsu kita membawa ke neraka."


Imam Ghazali = " Apa yang paling berat di dunia? "
Murid 1 = " Baja "
Murid 2 = " Besi "
Murid 3 = " Gajah "
Imam Ghazali = " Semua itu benar, tapi yang paling berat adalah MEMEGANG AMANAH (Surah Al-Azab : 72 ). Tumbuh-tumbuhan, binatang, gunung, dan malaikat semua tidak mampu ketika Allah SWT meminta mereka menjadi khalifah (pemimpin) di dunia ini. Tetapi manusia dengan sombongnya berebut-rebut menyanggupi permintaan Allah SWT sehingga banyak manusia masuk ke neraka kerana gagal memegang amanah."


Imam Ghazali = " Apa yang paling ringan di dunia ini ?"
Murid 1 = " Kapas"
Murid 2 = " Angin "
Murid 3 = " Debu "
Murid 4 = " Daun-daun"
Imam Ghazali = " Semua jawapan kamu itu benar, tapi yang paling ringan sekali di dunia ini adalah MENINGGALKAN SOLAT. Gara-gara pekerjaan kita atau urusan dunia, kita tinggalkan solat "


Imam Ghazali = " Apa yang paling tajam sekali di dunia ini? "
Murid- Murid dengan serentak menjawab = "Pedang "
Imam Ghazali = " Itu benar, tapi yang paling tajam sekali di dunia ini adalah LIDAH MANUSIA. Kerana melalui lidah, manusia dengan mudahnya menyakiti hati dan melukai perasan saudaranya sendiri "

wadzakkir fa innadzikra tanfa'ul mu'miniin

10 November, 2010

Skills found only in China !!!

Quran ada suruh kita jalan2 memerhatikan alam sambil mengambil iktibar. Nabi Muhammad SAW pernah menyarankan agar terus menuntut ilmu walau ke negeri China.








harap2 satu masa nanti, saya dan isteri dapat melancong ke negara China. saja jalan2..... :-D

05 November, 2010

Assalamualaikum...

Assalamualaikum buat semua saudara-saudari yang sedang berjuang.. walau di mana kalian berada, walau di medan manapun kita.. kita tetap dalam satu barisan.. Insya Allah, dalam barisan menegakkan Ad-Deen dan kalimah Allah di muka bumi. Semoga dengan usaha kita yang sedikit diberkati dan diredhai olehNya. Apa yang penting sejauh manakah usaha kita.. berjaya atau gagal itu urusan Allah, dan kita semestinya hendaklah sentiasa redha dengan setiap ketentuanNya. Banyak orang yang tidak sedar bahawa hidup ini tidak meletakkan satu hukum yang mesti.. mesti berjaya, mesti bahagia atau mesti-mesti yang lain. Betapa banyak orang yang berjaya tetapi lupa bahawa semuanya itu pinjaman dan pemberian Allah hingga membuatnya sombong dan bertindak sewenang-wenangnya. Begitu juga kegagalan sering tidak dihadapi dengan sabar dan tenang. Padahal dimensi dari kegagalan itu sebenarnya adalah tidak tercapainya apa yang memang bukan hak kita. Hakikat kegagalan adalah tidak tercapainya dan tidak berjaya memiliki apa yang memang bukan hak kita. Semoga hati-hati kita sentiasa meletakkan sepenuhnya pengharapan dan pergantungan hidup hanya kepadaNya. Teruskan perjuangan... Kemenangan di tangan Tuhan! Sesungguhnya yang terbaik di mata kita, belum tentu terbaik di mata Allah, demikian juga sebaliknya. Jadi yakinlah bahawa apa yang berlaku ke atas kita kelmarin, saat ini dan yang akan datang adalah yang terbaik menurut Allah.

02 November, 2010

Kita masih buat tak endah

Untuk renungan dan ingatan kita (saya) bersama.
Wahai Muslimin dan Muslimat...BERINGATLAH!!


Hari qiamat sudah semakin hampir
..... tanda-tanda qiamat sudah banyak berlaku, baik tanda-tanda kecil mahupun yang besar. Tetapi masih ramai di kalangan kita umat Islam masih tidak sedar. Ini tidak lain kerana kita sudah meninggalkan al-Quran dan sunnah Nabi Muhammad SAW. Yang dilihat hanyalah rukun Islam yang 5 dan rukun Iman yang 6....tidak lebih daripada itu.


Wahai Muslimin Muslimat !!

Sudahkah kalian membaca akhbar pada hari ini?! Sudahkah kalian melihat berita perdana semalam & hari ini (baik apa jua salurannya)? Tidak takutkah kalian dengan apa yang sedang berlaku?? Sepatutnya kita sebagai Muslim tidak harus terkejut dengan apa yang berlaku kerana Rasulullah SAW telah pun memberitahu kepada kita secara detail apa yang akan berlaku di akhir zaman sebelum hari qiamat.... Cuma kita yang tak mahu membaca hadis-hadisnya.


Bacalah hadis-hadis Nabi yang telah disampaikan lebih 1400 tahun ini dan buatlah persiapan untuknya...
JANGAN TUNGGU LAGI. AJAL DATANG SEKELIP MATA.

Sabda Rasulullah SAW:
"Sesungguhnya ada sebahagian daripada umatku yang akan meminum arak dan mereka menamakannya dengan nama yang lain (bukan arak). (Mereka meminumnya) sambil dialunkan dengan bunyi muzik dan suara artis-artis. Allah SWT akan menenggelamkan mereka ke dalam bumi (dengan gempa bumi) dan akan menjadikan mereka seperti kera dan babi (setelah mati)". (Hadis Riwayat Ibnu Maajah)

Daripada Anas bin Malik ra, Rasulullah SAW bersabda:
"Sesungguhnya di antara tanda-tanda telah hampirnya hari Qiamat itu, berlaku banyak kematian manusia secara mendadak" (Hadis riwayat Thabrani)


Daripada Abu Hurairah ra, Rasulullah SAW bersabda:
"Tidak akan datang hari qiamat sehinggalah berlakunya banyak gempa bumi" (Hadis Riwayat Bukhari)

Rasulullah SAW bersabda:
"Sebelum berlakunya hari qiamat, akan terdapatnya kematian yang amat menakutkan dan kemudian dari itu berlakulah tahun-tahun gempa bumi" (Hadis riwayat Ahmad)


Daripada Ali bin Abi Thalib ra, Rasulullah SAW bersabda:
"Apabila umatku telah membuat 15 perkara, maka BALA pasti akan turun ke atas mereka, iaitu:

  1. Apabila harta negara hanya beredar di kalangan orang tertentu sahaja (SUDAH ADA)
  2. Apabila amanah dijadikan suatu sumber keuntungan (SUDAH ADA)
  3. Zakat dijadikan hutang (SUDAH ADA)
  4. Suami menurut kehendak isteri (dalam perkara bertentangan syariat) (SUDAH ADA)
  5. Anak derhaka terhadap ibunya (SUDAH ADA)
  6. Akan tetapi (anak tadi) sangat baik terhadap kawan-kawannya. (SUDAH ADA)
  7. Ia (anak) suka menjauhkan diri daripada ayahnya (SUDAH ADA)
  8. Suara sudah ditinggikan di dalam masjid. (SUDAH ADA)
  9. Yang menjadi ketua sesuatu kaum adalah orang yang paling hina di antara mereka. (SUDAH MULA DIPILIH)
  10. Seseorang dimuliakan kerana ditakuti kejahatannya. (SUDAH ADA)
  11. Arak sudah diminum secara berleluasa. (SUDAH ADA)
  12. Kain sutera banyak dipakai (oleh kaum lelaki) (SUDAH ADA)
  13. Para artis-artis disanjung-sanjung. (SUDAH ADA)
  14. Muzik banyak dimainkan/didendangkan. (SUDAH ADA)
  15. Generasi akhir umat ini akan melaknat generasi pertama (para sahabat terdahulu). (SUDAH MULA KEDENGARAN)


Maka pada ketika itu hendaklah mereka menanti angin merah atau GEMPA BUMI ataupun mereka akan dirubah menjadi makhluk lain" (Hadis Riwayat At-Tirmidzi)


Tetapi malangnya kita masih buat tak endah ... !!!

30 October, 2010

Kalau Allah itu Maha Baik, kenapa buat neraka?

Kalau Allah Itu Maha Baik, Kenapa Buat Neraka?
Rab, 27 Okt 2010 08:09 Zulhafidz Editor: fazly 90



Ini kisah benar.. Kisah seorang gadis Meayu, beragama Islam, tapi cetek pengetahuan tentang agama.
Ceritanya begini, di sebuah negeri yang melaksanakan dasar 'Membangun Bersama Islam', kerap kali pihak berkuasa tempatan menjalankan pemeriksaan mengejut di premis-premis perniagaan dan kompleks beli-belah, untuk memastikan para pekerja di premis berkenaan menutup aurat.
Saya tidak pasti berapa jumlah denda yang dikenakan sekiranya didapati melakukan kesalahan, tapi selalunya mereka akan diberi amaran bagi kesalahan pertama, dan didenda jika didapati masih enggan mematuhi garis panduan yang ditetapkan.
Lazimnya dalam setiap operasi sebegini, seorang ustaz ditugaskan bersama dengan para pegawai pihak berkuasa tempatan.
Tugasnya adalah untuk menyampaikan nasihat secara berhemah, kerana hukuman dan denda semata-mata tidak mampu memberi kesan yang mendalam.
Dalam satu insiden, ketika operasi yang dijalankan sekitar 2005, seorang gadis yang bekerja di salah satu lot premis perniagaan di sebuah pasaraya telah didapati melakukan kesalahan tidak menutup aurat.
Maka dia pun kena denda.
Setelah surat saman dihulurkan oleh pegawai PBT, ustaz ni pun bagi la nasihat, "lepas ini diharap saudari insaf dan dapat mematuhi peraturan. Peraturan ni bukan semata-mata peraturan Majlis perbandaran, tapi menutup aurat ni termasuk perintah Allah. Ringkasnya, kalau taat segala perintahNya, pasti Dia akan membalas dengan nikmat di syurga. Kalau derhaka tidak mematuhi perintahNya, takut nanti tidak sempat bertaubat, bakal mendapat azab di neraka Allah. Tuhan Maha Penyayang, Dia sendiri tidak mahu kita campakkan diri ke dalam neraka."
Gadis tersebut yang dari awal mendiamkan diri, tiba-tiba membentak "Kalau Tuhan tu betul-betul baik, kenapa buat neraka? Kenapa tidak sediakan syurga sahaja? Macam itu ke Tuhan Maha Penyayang?" Mungkin dari tadi dia sudah panas telinga, tak tahan dengar nasihat ustaz. Sudah la hati panas kena denda sebab dia tak pakai tudung.
Ustaz tu terkedu sekejap. Bahaya budak ni. Kalau dibiarkan boleh rosak akidah dia.
Setelah habis gadis tu membebel, ustaz tu pun jawab: "Dik, kalau Tuhan tak buat neraka, saya tak jadi ustaz. Berapa sen sangat gaji saya sekarang. Baik saya jadi tokey judi, atau bapa ayam.
Hidup senang, lepas mati pun tak risau sebab gerenti masuk syurga. Mungkin awak ni pun saya boleh culik dan jual jadi pelacur. Kalau awak nak lari, saya bunuh je. Takpe, sebab neraka tak ada. Nanti kita berdua jumpa lagi kat syurga. Kan Tuhan tu baik?"
Gadis tu terkejut. Tergamak seorang ustaz cakap macam tu? Sedang dia terpinga-pinga dengan muka confused, ustaz tu pun jelaskan:
"Perkara macam tadi akan berlaku kalau Tuhan hanya sediakan syurga. Orang baik, orang jahat, semua masuk syurga. Maka apa guna jadi orang baik? Jadi orang jahat lebih seronok. Manusia tak perlu lagi diuji sebab semua orang akan 'lulus' percuma. Pembunuh akan jumpa orang yang dibunuh dalam syurga. Perogol akan bertemu lagi dengan mangsa rogol di syurga.
Selepas tu boleh rogol lagi kalau dia nak. Tak ada siapa yang terima hukuman. Sebab Tuhan itu 'baik'. Adakah Tuhan macam ni yang kita nak? Awak rasa, adil ke?" Tanya ustaz.
"Mana adil macam tu. Orang jahat takkan la terlepas macam tu je." Rungut si gadis.
Ustaz tersenyum dan menyoal lagi: "Bila tuhan tak adil, boleh ke dianggap baik?"
Gadis tu terdiam.
Ustaz mengakhiri kata-katanya:
"Adik, saya bagi nasihat ni kerana kasih sesama umat Islam. Allah itu Maha Penyayang, tapi Dia juga Maha Adil. Sebab tu neraka perlu wujud. Untuk menghukum hamba-hambaNya yang derhaka, yang menzalimi diri sendiri dan juga orang lain. Saya rasa awak dah faham sekarang. Kita sedang diuji di atas dunia ni. Jasad kita bahkan segala-galanya milik Allah, maka bukan hak kita untuk berpakaian sesuka hati kita. Ingatlah, semuanya dipinjamkan olehNya, sebagai amanah dan ujian. Semoga kita dapat bersabar dalam mentaati segala perintahNya, untuk kebaikan diri kita juga."




27 October, 2010

SIAPAKAH.....?


Siapakah orang yang sibuk?

Orang yang sibuk adalah orang yang tidak mengambil berat akan waktu solatnya seolah-olah ia mempunyai kerajaan seperti kerajaan Nabi Sulaiman a.s.


Siapakah orang yang manis senyumannya?

Orang yang mempunyai senyuman yang manis adalah orang yang apabila ditimpa musibah lalu dia berkata "Inna lillahi wa innaa illaihi raji'uun." Lalu sambil berkata, "Ya Rabbi Aku redha dengan ketentuanMu ini", sambil mengukir senyuman.


Siapakah orang yang kaya?

Orang yang kaya adalah orang yang bersyukur dengan apa yang ada dan tidak lupa akan kenikmatan dunia yang sementara ini.


Siapakah orang yang miskin?

Orang yang miskin adalah orang tidak puas dengan nikmat yang ada dan sentiasa menumpuk-numpukkan 'HARTA.'


Siapakah orang yang rugi?

Orang yang rugi adalah orang yang sudah sampai usia pertengahan namun masih berat untuk melakukan ibadat dan amal-amal kebaikan.

Siapakah orang yang paling cantik?

Orang yang paling cantik adalah orang yang mempunyai 'Akhlak yang Baik.'

Siapakah orang yang mempunyai rumah yang paling luas?

Orang yang mempunyai rumah yang paling luas adalah orang yang mati membawa amal-amal kebaikan di mana kuburnya akan diperluaskan saujana mata memandang.


Siapakah orang yang mempunyai rumah yang sempit lagi dihimpit?

Orang yang mempunyai rumah yang sempit adalah orang yang mati tidak membawa amal-amal kebaikan lalu kuburnya menghimpitnya.

Siapakah orang yang mempunyai akal?

Orang yang mempunyai akal adalah orang-orang yang menghuni syurga kelak kerana telah mengunakan akal sewaktu di dunia untuk menghindari siksa neraka.