Jangan menghina barang yang kecil kerana jarum yang kecil itu kadang-kadang menumpahkan darah.
Jiwa yang tidak membaca Al-Quran umpama telefon bimbit yang kehabisan bateri. Betapa canggih sekalipun fungsinya dan betapa mahal sekalipun harganya, ia tetap tidak berguna jika kehabisan bateri. Begitulah jiwa yang mati, betapa segak, cantik, bertenaga dan anggun sekalipun jasad luaran seseorang, tanpa Al-Quran segalanya tidak bermakna.

22 June, 2009

Zakat diwajibkan untuk kepentingan nabi

Soalan orang atheis: Nabi umat Islam (Muhammad SAW) mewajibkan zakat kerana kemaslahatan diri sendiri tanpa bersebab. Khususnya zakat diwajibkan setelah kematian isterinya Khadijah, seorang wanita kaya. Waktu itu nabi mereka tiada sumber kemasukan lain lalu mewajibkan zakat dengan alasan Allah memerintahkan umat Islam supaya mengeluarkan zakat. Kenapa nabi kamu mengkhianati agamanya demi kepentingan diri sendiri?


Orang Islam menjawab: Apa yang awak cakapkan ni? Kami apabila menyebut Saidina Muhammad, ianya bererti Islam itu sendiri, seoalah-olah dua perkataan yang seerti. Bagaimana seseorang tega mengkhianati dirinya sendiri?


Atheis: Mengapa nabi kamu mewajibkan zakat. Ini mestilah disebabkan dia mengalami krisis sumber pendapatan bukan?

Islam: Dengar sini baik-baik. Agama Islam sebenarnya bukanlah sebagaimana yang diberitahu oleh paderi-paderi awak. Agama Islam adalah agama Allah yang diwahyukan kepada NabiNya Muhammad SAW. Guru yang memberitahu awak mengenai hal ini sebenarnya sudah tersilap. Untuk pengetahuan awak, NABI KAMI TIDAK BERHAK MENGGUNAKAN HARTA ZAKAT. BUKAN SETAKAT NABI KAMI SAHAJA BAHKAN SEMUA AHLI KELUARGA BAGINDA. Pernah suatu ketika salah seorang cucu baginda yang bernama Hassan cuba mengambil sebiji tamar daripada zakat yang dikeluarkan oleh orang-orang Islam. Nabi kami terus merampas tamar itu dari tangannya.


Harta zakat diharamkan ke atas nabi kami. Zakat sebenarnya diwajibkan ke atas orang-orang kaya untuk diberikan kepada faqir miskin. Ianya tidak ubah seperti tabung bagi menolong orang-orang miskin. Itupun kalau harta orang-orang kaya tersebut menepati syarat-syarat yang ditetapkan. Pada hemat saya, KALAULAH SEMUA ORANG KAYA MENGELUARKAN ZAKAT DARIPADA HARTA-HARTA MEREKA, TIADALAH ORANG HIDUP MEREMPAT ATAS MUKA BUMI INI.


Cuba awak dengar apa yang disebutkan dalam kitab suci kami:

ولا يحسبن الذين يبخلون بما ءاتاهم الله من فضله هو خيرا لهم بل هو شر لهم سيطوّقون ما بخلوا به يوم القيامة ولله ميراث السموات والأرض والله بما تعملون خبير. (آل عمران: 180)

Mafhumnya: Sekali-kali janganlah orang-orang yang bakhil dengan harta yang Allah berikan kepada mereka dari kurniaNya menyangka, bahawa kebakhilan itu baik bagi mereka. Sebenarnya kebakhilan itu adalah buruk bagi mereka. Harta yang mereka bakhilkan itu akan dikalungkan kelak di lehernya pada hari Kiamat. Dan kepunyaan Allah-lah segala warisan (yang ada) di langit dan di bumi. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.


Dalam Surah an-Nisa’ pula Allah menceritakan peribadi orang-orang yang patuh kepada ajaran Allah; “Kelak kamu semua sedikit pun tidak akan dizalimi”


Ini adalah pegangan kami orang-orang Islam yang mendirikan solat, mengeluarkan zakat dan melaksanakan hukum Allah. Dengan berbuat demikian, kami akan terhindar dari azab Allah kelak. Adapun yang membohongi nabi-nabi Allah WALAUPUN MEREKA DIBERIKAN KESENANGAN HIDUP DI DUNIA TAPI MEREKA TIDAK AKAN TERLEPAS DARI SEKSAAN ALLAH. Mereka tidak beriman dengan agama Islam bahkan sentiasa mencari kepincangan untuk dizahirkan kepada orang ramai. Mereka yang seperti ini tergolong dalam golongan yang diceritakan oleh Allah dalam Surah Ibrahim ayat 3:

الذين يستحِبون الحياة الدنيا على الآخرة ويصدون عن سبيل الله ويبغونها عوجا أولئك في ضلال بعيد

“Orang-orang yang lebih mementingkan kehidupan duniawi daripada kehidupan ukhrawi dan terpesong dari jalan Allah, mereka sentiasa mencari kepincangan di dalamnya (agama Islam) mereka semua tergolong dalam golongan orang yang paling sesat.”

Dalam Surah al-Hijr, ayat kedua Allah berfirman:

ربما يود الذين كفروا لو كانوا مسلمين

“Di hari Kiamat kelak orang-orang kafir berangan-angan kalaulah dahulu (di dunia) mereka sebagai seorang muslim”

Agama Islam adalah agama yang unik. Ia memerlukan kesabaran dan ketekunan untuk memahaminya. Awak akan menyesal kalau awak masih tetap berdegil. Ini amaran dari Allah.


Atheis: Kalau Islam itu adil. Kenapa perlu ada zakat?


Islam: Bagi orang-orang kaya ataupun yang berkemampuan mereka harus mengetepikan sedikit daripada keuntungan yang mereka perolehi untuk dikeluarkan zakat. Jadi ini bermakna orang-orang miskin akan rasa terbela dengan adanya orang kaya. Dan Allah akan kurniakan pahala yang cukup besar bagi mereka yang mengeluarkan zakat.


Atheis: Itu lagi tak adil kerana zakat hanya seolah-olah memberi peluang kepada orang-orang kaya untuk mendapat pahala sedekah. Orang miskin yang tiada duit tiada peluang untuk mendapat pahala. Itu tak adil.


Islam: Macam ni lah... Sebenarnya dalam Islam ada juga menyatakan bagi mereka yang tidak mampu contohnya orang miskin, mereka cuma harus senyum untuk mendapatkan pahala kerana senyum itu ibarat satu sedekah juga.


Atheis: Senyuman? Senyuman pun boleh dapat pahala?

Islam: Ya. Mudahkan?