Jangan menghina barang yang kecil kerana jarum yang kecil itu kadang-kadang menumpahkan darah.
Jiwa yang tidak membaca Al-Quran umpama telefon bimbit yang kehabisan bateri. Betapa canggih sekalipun fungsinya dan betapa mahal sekalipun harganya, ia tetap tidak berguna jika kehabisan bateri. Begitulah jiwa yang mati, betapa segak, cantik, bertenaga dan anggun sekalipun jasad luaran seseorang, tanpa Al-Quran segalanya tidak bermakna.

30 March, 2009

ISLAM: DEEN wa DAULAH (2)

Jika anda telah membaca artikel saya yang terdahulu yang membentangkan hujjah-hujjah pendakwa bahawa Islam ini adalah agama sahaja dan tidak lebih daripada itu. Bukannya membicarakan tentang kepemimpinan dan pembinaan kerajaan yang menjadi prioriti utama ajaran agama ini. Persoalannya, adakah benar dakwaan tersebut? Maka di sini, saya akan cuba menghamparkan pula jawapannya sekaligus mengikis pemikiran tersebut.

Pertama berkenaan dalil-dalil Al-Quran yang digunakan oleh mereka memberikan petunjuk secara zahir bahawa agama Islam seolah-olah hanya membawa ajaran agama semata-mata tanpa menyentuh urusan dunia. Padahal, semua ayat-ayat Al-Quran yang diberikan oleh mereka sebenarnya telah diturunkan di Makkah Al-Mukarramah iaitu sebelum berlakunya peristiwa hijrah ke Madinah Al-Munawwarah dan sebelum terbinanya Daulah Islamiyah.

Selain daripada itu, kita sepatutnya mentafsir ayat-ayat itu dari sudut Asbab Nuzulnya (sebab-sebab penurunan ayat) kerana ayat-ayat tersebut turun di Makkah tatkala nabi menderita dengan tentangan golongan musyrikin yang menyakiti baginda dan para sahabatnya. Oleh yang demikian, matlamat ayat-ayat suci ini adalah untuk memujuk atau menyejukkan hati nabi dan mengingatkan baginda tentang tanggungjawabnya sebagai rasul dalam peringkat yang pertama iaitu menyampaikan dan memberi peringatan, serta penafian penguasaannya terhadap mereka yang enggan menerima dakwahnya.

Kedua, peristiwa nabi mengatakan bahawa baginda bukannya seorang raja ataupun penguasa tidaklah bermakna ianya tidak berkaitan dengan permasalahan politik dan keduniaan. Sebaliknya, Rasulullah SAW mahu menjelaskan kepada sesiapa yang datang menemui baginda bahawa baginda bukannya seorang raja ataupun penguasa seperti raja-raja lain yang mana rakyat takut dengan kekuasaan dan keagungannya. Sedangkan Rasulullah SAW itu mudah didekati.

Manakala, seruan Islam agar bersikap tawadhu’ (merendahkan diri) dan menghambakan diri kepada Allah tidaklah bermakna Islam ini agama sahaja. Ini adalah kerana manusia itu samada individu biasa atau pemerintah hatta nabi sekalipun wajib menghiaskan diri dengan sikap tawadhu’ yang akhirnya akan meninggikan martabat individu tersebut. Tambahan pula menghambakan diri kepada Allah SWT adalah salah satu daripada rukun Islam.

Ketika nabi bersabda, “Kamu lebih tahu tentang urusan dunia kamu”, ia adalah berkenaan peristiwa sahabat melakukan pendebungaan buah kurma tetapi ia tidak menjadi, lalu diadukan kepada Rasulullah SAW. Maka jawapan baginda adalah, “Kamu lebih tahu tentang urusan dunia kamu”.

Rasulullah SAW tidak menetapkan awal-awal siapakah yang bakal menggantikan baginda selepas ketiadaannya adalah kerana percaya bahawa mereka sendiri mampu melakukan pemilihan tersebut. Sekiranya baginda yang menentukan, bermakna ia adalah suatu syariat yang mana mereka tidak boleh lari daripadanya. Selain daripada itu, penentuan Rasulullah SAW terhadap penggantinya akan memberikan “ciri-ciri suci dan tinggi” yang dikhuatiri akan menyebabkan individu terpilih terlupa dengan tanggungjawabnya iaitu hanyalah sebagai pemerintah umat Islam dan perlu menjalankan amanah yang terpundak sebaiknya.

Hujjah akal mereka yang mengatakan tidak mungkin dapat disatukan dunia ini di bawah satu pemerintahan Islam sahaja juga adalah tidak tepat. Terdapat beberapa kaedah usul dalam Islam yang menerangkan bahawa Islam selain daripada bab ibadat dan akidah memberikan kelonggaran dan toleransi terhadap perbezaan sistem, selari dengan perbezaan zaman dan tempat. Islam tidak menjelaskan permasalahan dunia ini kecuali beberapa asas yang umum tanpa memberikan perincian apakah yang wajib dipatuhinya. Maka akan berlaku perbezaan berdasarkan negara masing-masing. Antara kaedah usul tersebut ialah:

· المشقة تجلب التيسير

(kesukaran mendatangkan kesenangan)

· رعاية المصالح المرسلة

(menjaga maslahah-maslahah tertentu yang tiada ketentuan nas mahupun ijma’ yang menerima atau menolaknya)

· التوسعة في الأحكام الدنيوية

(keluasan dalam hukum-hukum urusan dunia)

Oleh sebab itu, pendapat mereka adalah tertolak.

#########

Islam mementingkan pengurusan daulah di samping mengambil kira urusan agama dan menegakkan hukum-hukum syara’. Bagaimana mungkin Islam dapat memartabatkan syariatnya tanpa adanya kerajaan yang akan melaksanakan syariat tersebut?

أفحكم الجاهلية يبغون ومن أحسن من الله حكما لقوم يوقنون

“Patutkah lagi mereka berkehendak kepada hukum-hukum jahiliyah? Padahal kepada orang-orang yang penuh keyakinan, tiada sesiapa yang boleh membuat hukum lebih baik daripada Allah.” (Al-Maidah:50)

Rasulullah SAW sendiri telah melaksanakan pelbagai tugas sebagai seorang pemimpin dengan meletakkan asas-asas Daulah Islamiyah secara sistematik dari semua sudut. Baginda telah mengepalai pelbagai urusan dengan menyusun sistem pertahanan, menjaga keamanan, keadilan dalam masyarakat, menyebarkan ilmu, perbendaraan negara dan memeterai perjanjian-perjanjian terutamanya selepas peristiwa hijrah.

Antara ayat-ayat Al-Quran yang menjadi dalil kita tentang peri pentingnya penubuhan sebuah kerajaan Islam adalah seperti berikut;

يا أيها الذين ءامنوا أطيعوا الله وأطيعوا الرسول وأولي الأمر منكم

Mafhumnya: “Wahai orang-orang yang beriman! Taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah (SAW) dan juga kepada “Ulil Amri” (orang-orang yang berkuasa) dari kalangan kamu.” (An-Nisa’: 59)

ولو ردوه إلى الرسول وإلى أولي الأمر منهم لعلمه الذين يستنبطونه منهم

Mafhumnya: “Kalau mereka kembalikan sahaja hal itu kepada Rasulullah SAW dan kepada ulil amri (orang-orang yang berkuasa) di antara mereka, tentulah hal itu dapat diketahui oleh orang-orang yang layak mengambil keputusan mengenainya di antara mereka” (An-Nisa’: 83)

Daripada hadith nabi pula ialah;

"إن أحب الناس إلى الله يوم القيامة وأدناهم مني مجلسا إمام عادل، وإن أبغض الناس إليّ وأبعدهم مني مجلسا إمام ظالم"

“Sesungguhnya manusia yang paling dicintai Allah pada hari kiamat dan paling dekat tempat duduknya dengan aku ialah pemimpin yang adil. Dan manusia yang paling aku benci dan paling jauh tempat duduknya daripada aku ialah pemimpin yang zalim”

"إذا خرج ثلاثة في سفر فليؤمروا أحدهم"

“Apabila keluar tiga orang untuk bermusafir, maka hendaklah salah seorang daripada mereka dilantik menjadi ketua”

Kenyataan-kenyataan sahabat baginda pula adalah seperti kata-kata Saidina Abu Bakar As-Siddiq,

"إن محمدا أمضى بسبيله، ولا بد لهذا الدين ممن يقوم به

bermaksud, “Sesungguhnya (Nabi) Muhammad SAW telah pergi dengan perjuangannya. Maka semestinya bagi agama ini ada orang yang akan memikul tanggungjawabnya (tugas nabi)”

Saidina Umar r.a ada berkata:

"لا إسلام إلا بجماعة ولا جماعة إلا بإمارة ولا إمارة إلا بطاعة"

yang bermaksud: “Tiada Islam tanpa jama’ah, tiada jama’ah tanpa kepemimpinan, dan tiada kepemimpinan tanpa ketaatan”

Para ulama’ juga telah menggugurkan permata-permata pemikiran mereka seperti Al-Imam Ibnu Taimiyah yang berpendapat, “Wajib diketahui bahawa pengurusan pemerintahan manusia adalah sebesar-besar kewajipan agama, malahan tiada nilai bagi agama tanpanya. Ini adalah kerana, tidak akan sempurna maslahat manusia melainkan dengan perkumpulan secara kolektif lantaran masing-masing saling memerlukan. Apabila ada perkumpulan, maka mesti ada ketua.”

Ibnu Khaldun pula menjelaskan bahawa menegakkan pemerintahan adalah suatu kewajipan berdasarkan ijma’ para sahabat dan tabi’in kerana para sahabat apabila menerima perkhabaran kewafatan Rasulullah SAW, bersegera berbai’ah kepada Abu Bakar As-Siddiq r.a dan menyerahkan urusan pemerintahan kepada beliau. Begitulah juga setiap zaman yang berlalu selepas itu.

Al-Imam Al-Ghazali mengatakan, “Dunia dan keamanan terhadap jiwa dan harta tidak akan tercapai kecuali dengan kewujudan penguasa yang ditaati. Sekiranya dibiarkan berterusan tanpa pimpinan, akan berlakulah kekacauan, pertumpahan darah dan huru-hara”

Al-Imam Al-Akbar Syeikh Muhammad Abduh mencanangkan kepada dunia bahawa, “Islam adalah agama dan syara’ (undang-undang). Islam telah meletakkan batasan-batasan dan hak-hak yang mesti dijaga. Tidak akan sempurna pensyariatan undang-undang, melainkan setelah adanya kekuatan untuk mendirikan hudud (batasan-batasan itu tadi) dan melaksanakan hukuman dari qadhi dan seterusnya memelihara masyarakat.”

Tidak cukup dengan itu, fakta-fakta ini turut diakui oleh para orientalis seperti Fetz Gerald yang menekankan, “Islam bukan agama sahaja, akan tetapi ia juga adalah suatu disiplin politik.” Orientalis Itali yang bernama Noleno berkata, “Muhammad telah mengasaskan dalam satu masa; agama dan kerajaan. Perundangannya benar-benar dimuafakati sepanjang hayatnya.”

Estrotman pula berkata, “Sesungguhnya Islam adalah gagasan agama dan politik, kerana pengasasnya adalah seorang nabi yang bertindak sebagai pemimpin contoh dan berpengalaman dengan pelbagai bentuk pemerintahan.”

Kesimpulannya, jelaslah bahawa Islam tidak terhad kepada persoalan akidah sahaja. Lebih daripada itu, Islam merangkumi pembinaan masyarakat yang merdeka, mempunyai cara-cara yang tersendiri dalam pemerintahan dengan wasilah yang bervariasi serta memiliki undang-undang dan peraturannya yang khusus.

Sumber rujukan:

1- مبادئ نظم الحكم في الإسلام ومدى تأثر الدستور المصري بها، للدكتور محمد أنس قاسم جعفـر

2- أضواء على الفكر القانوني الإسلامي، للدكتور محمود السقا

المعهد العالي للدراسات الإسلامية، بالزمالك.

2 comments:

iWaniSa said...

Rimas dengan blog yang berbincang isu yang sia-sia..
Singgah di blog ustaz; dan saya ketemu sesuatu yang berharga..."ilmu"

Teruskan penulisan ilmiah ustaz.. dan pengulasan isu secara ilmiah juga..

al-Balingi said...

“…….Dan janganlah kamu menukar ayat-ayat-Ku dengan harga yang sedikit. Barangsiapa yang tidak menghukum menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang kafir.” Surah Al Ma’idah : 44

“……Barangsiapa tidak menghukum perkara menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang zalim.” Surah Al Ma’idah : 45

“……Barangsiapa tidak menghukum perkara menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang fasik” Surah Al Ma’idah : 47

Tapi malangnya ada juga umat Islam menolak ayat ini dengan pelbagai alasan dan logik akal.