Jangan menghina barang yang kecil kerana jarum yang kecil itu kadang-kadang menumpahkan darah.
Jiwa yang tidak membaca Al-Quran umpama telefon bimbit yang kehabisan bateri. Betapa canggih sekalipun fungsinya dan betapa mahal sekalipun harganya, ia tetap tidak berguna jika kehabisan bateri. Begitulah jiwa yang mati, betapa segak, cantik, bertenaga dan anggun sekalipun jasad luaran seseorang, tanpa Al-Quran segalanya tidak bermakna.

17 May, 2009

Faktor-faktor Penentangan Terhadap Islam


Sudah menjadi sunnah perjuangan golongan yang hendak menyebarkan ajaran Islam kepada masyarakat akan berhadapan dengan pelbagai ujian sama ada dari sudut fizikal mahupun mental. Hal sebegini telah pun dilalui oleh para rasul dan nabi termasuk junjungan besar kita Nabi Muhammad SAW. Jika kita perhati dan mengkaji apakah faktor-faktor utama penentangan terhadap dakwah nabi ketika di awal kebangkitan Islam dahulu, ianya berkisar pada perkara-perkara berikut:


Pertama: Perebutan kuasa dan pengaruh. Umum mengetahui bahawa kaum Arab Quraisy mempunyai banyak suku dan kabilah, di samping bersikap asabiah ataupun taksub terhadap komuniti masing-masing. Senario ini lebih terserlah beberapa detik sebelum kedatangan Islam terutama sekali di Makkah yang mana menyaksikan Bani Abdi Manaf iaitu Bani Hashim dan Bani Umaiyah sentiasa berbalah. Mereka saling berlumba-lumba untuk mendapatkan jawatan kepemimpinan dan inginkan penghormatan tinggi daripada masyarakat.


Apabila Nabi Muhammad SAW muncul di tengah-tengah masyarakat ini dengan menyeru umat agar meninggalkan amalan penyembahan berhala dan mengajak mengabdikan diri kepada Allah SWT, pandangan dan perhatian segelintir bangsa Arab telah tertumpu kepada baginda. Fenomena tersebut menyebabkan golongan yang ‘gila jawatan’ ini menjadi sakit hati dan dengki terhadap baginda. Mereka merasakan Nabi Muhammad SAW juga berhajat kepada kuasa dan pengaruh serta merampasnya daripada genggaman mereka dengan sangkaan beriman kepada kenabiannya seolah-olah menyerahkan jawatan kepemimpinan kepada baginda. Sebenarnya ketika itu, mereka tidak mampu membezakan di antara kenabian dan ketuanan duniawi.


Kedua: Seruan kepada persamaan. Persamaan yang dimaksudkan oleh Islam adalah persamaan yang mutlak dan tiada perbezaan taraf, kerana sekalian manusia di hadapan Allah SWT adalah sama umpama gigi-gigi sikat. Sebaliknya yang paling mulia di sisi Allah SWT adalah manusia yang paling bertakwa kepadaNya. Akan tetapi, bagaimana mungkin dakwah ini dapat diterima oleh kaum Quraisy pada saat itu? Ajaran ini sangat sukar bagi mereka yang telah mengamalkan kehidupan berkasta. Menurut mereka, golongan hamba dan al-mustadh’afin (golongan yang lemah) adalah jauh berbeza daripada golongan yang merdeka. Lantaran daripada itu, para pembesar Quraisy menganggap Islam ini menggugat dan mengancam ketuanan mereka terhadap hamba-hamba yang mereka miliki.


Ketiga: Beriman kepada hari kebangkitan yang merangkumi hari pembalasan sama ada pahala atau dosa, syurga atau neraka. Realiti bangsa Arab pada asalnya adalah menyakini bahawa kematian adalah penamat segala-galanya. Tidak pernah terlintas dalam benak fikiran mereka adanya lagi kehidupan semula yang lebih kekal abadi, apatah lagi hendak menerima hukuman atas segala kejahatan yang pernah dilakukan ketika masih hidup ini. Oleh sebab itu, dakwah nabi ditolak mentah-mentah oleh mereka yang tidak mendapat hidayah Allah SWT.


Keempat: Sekadar meniru tinggalan nenek moyang mereka, yang juga disebut sebagai taklid buta. Segala amalan dan tradisi yang mereka terima daripada golongan yang terdahulu telah mendarah daging dalam jiwa, tanpa melihat dengan mata hati dan pengkajian yang teliti. Mereka mendakwa, perbuatan mengeluarkan diri daripada tradisi ini adalah suatu pengkhianatan terhadap nenek moyang mereka dan ia adalah suatu sikap yang tidak wajar dilakukan. Al-Quran merakamkan sikap mereka ini dalam Surah al-Baqarah ayat 170 yang mafhumnya: “Dan apabila dikatakan kepada mereka, “Turutlah akan apa yang diturunkan oleh Allah”. Mereka menjawab, “(tidak) bahkan kami (hanya) menurut apa yang kami dapati datuk nenek kami melakukannya”. Patutkah (mereka menurutnya) sekalipun datuk neneknya itu tidak faham sesuatu (apa pun tentang perkara-perkara agama), dan tidak pula mendapat petunjuk hidayah (dari Allah)?”.


Walaubagaimanapun kesemua faktor di atas langsung tidak menjejaskan kebangkitan dakwah Islamiah sebaliknya dijadikan sebagai suatu pembakar semangat kepada nabi dan golongan yang telah beriman untuk berusaha menyedarkan masyarakat tentang kesilapan dan kealpaan mereka.


Saya ingin mengajak para pembaca untuk merenung sejenak, sekiranya kita amati sekali lagi faktor-faktor penentangan di atas, semacam ada persamaan dan rasanya masih wujud lagi pada hari ini. Puak-puak tertentu yang mempunyai pangkat dan kuasa berasa terancam apabila para pejuang agama bergerak aktif memberikan penerangan kepada umat tentang peri pentingnya menghayati dan mengamalkan ajaran Islam secara syumul, kerana Islam is a way of life. Apabila masyarakat sudah faham tentang konsep Islam secara praktikal, para penguasa berasa gusar dan terancam kerana sikap mereka sendiri yang tidak mahu mengamalkan Islam itu dengan menyeluruh (sungguhpun mereka sendiri adalah muslim).


Begitu juga dengan jurang taraf sosial rakyat yang ketara. Golongan yang berada terus dengan kerakusannya menghimpunkan harta kekayaan dunia tanpa melihat kepada golongan bawahan, walhal pada sebahagian daripada perbendaharaan harta mereka itu ada bahagiannya untuk golongan fakir miskin. Apabila para pendakwah Islam menyeru agar kita saling membantu dengan memberikan sumbangan kepada yang memerlukan, manusia-manusia yang lupa diri ini berasa khuatir harta mereka akan terkikis dan berkurangan. Maka para pendakwah kebenaran ini sekali lagi dipersalahkan.


Masyarakat juga akan terus hanyut dengan noda dan maksiat dek kerana terlupa tentang adanya hari kebangkitan. Apakah punca kelupaan itu? Para pejuang Islam disekat dan tidak diberikan ruang untuk menyampaikan ilmu kepada masyarakat. Bercakap lebih sedikit .... jaga-jaga! Berbeza dengan ruangan untuk berhibur.... (malas nak hurai).


Akhir sekali, “... dah mak bapak kami tak pernah kata apa-apa pun. Kenapa pula ustaz / ustazah ni nak sibuk-sibuk jaga tepi kain kami?!” Ini mungkin antara sebahagian ayat yang pernah didengari oleh para pendakwah.


Demikianlah lumrah orang yang ingin berjuang menegakkan syiar dan syariat Allah, pasti akan bertemu dengan pancaroba yang pelbagai. Namun begitu, bagi mereka yang berpandangan positif, suasana ini adalah asam garam dalam perjuangan. Jika tiada cabaran dan rintangan, bukan perjuangan namanya.



ps: Saya sendiri belum pernah pulang ke tanahair. Jadi tidak pernah menghadapi realiti sebenar onak duri perjuangan dakwah. Maka, tulisan hanyalah satu permulaan. Bimbang juga jika diri sendiri tidak melepasi dugaan-dugaan tersebut.


1 comment:

khairaummah said...

napa font tiba2 kecik? susah baca~